Oase itu KAMU....


            Kamu itu seperti OASE di tengah padang pasir,
tapi sayangnya hanya fatamorgana belaka…

            Gue sengaja nulis di blog karena beberapa alasan. Pertama, gue udah gak punya buku diary. Kedua, Jujur gue pengen tulisan ini dibaca sama orang, siapapun yang baca gue harap akan menyampaikannya pada seseorang yang menjadi subjek ditulisan ini. Ketiga itung- itung ngelatih tulisan gue biar lumayan dikit lah. Dan yang terakhir, biar perasaan gue sedikit jadi lebih lega.
            Hal apa yang harus gue lakuin jika tiba- tiba keinget orang yang bener- bener gak mau diinget?. Sampe sekarang gue gak bisa jawab pertanyaan itu. Sebenernya sih gue bukan tiba-tiba keinget, tapi selalu mengingatnya, ciaa~~.  Ingat dia, iya dia.  A A I. 
            Tiga tahun tuh, waktu yang gak sebentar loh, iya ternyata udah tiga tahun gue gak bisa move on. Terkadang gue mencoba mulai hubungan yang baru, tapi hasilnya gak pernah ada yang lama. Yang sebulan aja gak ada. Mungkin dari guenya juga kali yang masih saja selalu memikirkan si dia itu.
            Suatu hari (Kira2 seahun lalu deh) gk sengaja gue dapet kabar dari temen gue kalo dia itu kuliah di Jakarta. Dan dugaan temen gue itu bener, gue jdi penasaran dimana kuliahnya, tempat tinggalnya. Lalu naluri kekepoan gue muncul gitu aja. Karena gue itu “ tracker” yang cukup handal, taulah gue info ttg dia. Dan gue juga dapet no handphonenya loh. 
            Dengan segenap hati dan jiwa gue kumpulin semua keberanian yang gue miliki untuk mencoba berbaikan sama dia. Agar dia mau maafin gue, ya seenggaknya gak membenci gue.
            Happy birthday ndre, I hope today will be your best day ever, GBU.
SENT !, Fiuhh…gemeter tangan gue. Seandainya dia masih sama gue *ngarep banget*, gue pasti bakal kasih hadiah ini sama dia. Gue bakal jadi orang yang pertama yang menyambut hari lahirnya dan menunggu detik- detik tanggal 24 datang. Gue akan membuat hari menjelangnya 24 itu bener- bener berarti buat dia. 1 pesan diterima. Horeyy he replied my message
            Siapa niih,
Astaga, gimana cara bilangnya ini gue, dia pasti marah kalo tau ini gue. Tpi gue pengen dia tau ini gue. Haduhh *mikir keras*. Hati kecil gue bilang. Udah ngaku aja. Gue pun membalas  
            Ini milla ndre.
Huh, rasanya kayak naek halilintar tau gak, jantung gue mau copot. Gak nyangka. Sms aja segugup ini. gimana kalo dia ada didepan muka. Mati berdiri kali gue. Kira-kira dibales lagi gak ya….. *waiting* dan dibales
            Kenapa sih masih aja hubungin gue. Please jangan ganggu hidup gue lagi. Gue dah bahagia.
Jleeebbbbb….. kayak dipanah jantung gue rasanya. Okey sms dia cukup jelas. Padahal udah tahunan, tapi masih aja galak banget ama gue. Gue akhirnya cuman membalas
            Sorry kalo ganggu, cuman mau berbaikan aja sama lo. Maaf.
Gue meyakinkan diri gue itu strong girl. Okey ga papa. Gue coba terima. Dalam hati gue berdoa
“Ya ALLAH, jika memang jalannya harus seperti ini. tolong hilangkan rasa ini. rasa ingin kembali mengukir kisah bersamanya yang tak mungkin pernah mau melihatku lagi. Ya ALLAH sampaikanlah padanya maaf dariku. Hapuskan rasa benci dirinya terhadapku. Dan jika dia telah bahagia, tolong bahagiakan aku juga. Meski bukan bersaama dia, meski diri ini terus berharap bersama dia…amiinnn”
***
Setahun berlalu setelah kejadian kontak itu. Gue berusaha dengan keras supaya bisa MOVE.taapiii…. kemaren tiba2 gue keinget lagi. Gue cri twitternya. Sumpah  sekarnag dia keren bgt. Trus gue cerita sama nyokap n ade gue. Juga sama temen gue yang deket sama dia.
            Keesokannya gue diceramahin ama ayah gue, gue kaget tapi paling tau dr nyokap gue kali ya. Ayah bilaang gini
            Di dunia ini, kisah ROMEO N JULIET itu cuman ada di tv, kenyaataannya itu ga ada. Dalam suatu hubungan pasti ada yang paling mencintai. Nah lebih baik dalam hidup kamu orang yang paling mencintai itu bukan kamu.”
Gue mikirin aja tuh kata bokap gue, mungkin yang dimaksud bokap gue, cari yang lebih sayang sama gue. Jangan berharap sesuatu  yang kemungkinannya kecil. Terus temen gue pun hanya membalas cerita gue dengan satu kalimat. 
            GET OVER  IT, DEAR”
Gue bisa nerima kenyataan itu gak ya. Gak tau kenapa gue serius sayaaaaannggg banget ma dia. Gimanapun dirinya. Dulu emang gue mungkin salah, salah yang sangat besar. Gue terlalu menggenggam pasir yang sangat gue sayang itu. Sampe akhirnya perlahan justru pasir itu lepas dr genggaman gue. Dan lama- lama habis. Seandainya saja waktu bisa kembali ke tanggal itu. Gue gak akan menggenggam terlalu keras. Gue seharusnya beajar mencintai dunianya. Dunia fotografi dan desain grafis. Sekarang cuman bisa berharap aja.
            Get over, iya gue juga pengennya gitu. Tapii……
           
            Tuhan… kirimkanlah seseorang yang dapat membuat aku menerima kalau memang telah berakhir dengan dia. Seseorang yang membuatku meruntuhkan rasa yang menyakiti pikiran dan hati ini. seseorang yang mendatangkan kebahagiaan untukku, dan yang meyakinkanku bahwa semua akan baik- baik saja.  Seseorang yang menjelaskan padaku bahwa “si dia” hanyalah fatamorgana dan dirinyalah oase sebenarnya….
           
           

Comments

Popular posts from this blog

SURAT KETERANGAN KESEHATAN ROHANI DAN JASMANI UNTUK PERSYARATAN MENGURUS NIDN

SELLY: SI KEYBOARD AJAIB UNTUK PENJUAL ONLINE